Bencana Senyap dari Gunung Rinjani

| Fikria Hidayat | 2012-01-12 | 16:28:30
|
Share:
KOMPAS/AHMAD ARIF

Anggota tim Ekspedisi Cincin Api Kompas, Fikri Hidayat berada di kawah aktif yang baru terbentuk akibat letusan Gunung Barujari yang terletak di kaldera Gunung Rinjani (3.726 mdpl), Lombok, NTB, Jumat (30/9/2011). Gunung Barujari (2.376 mdpl) merupakan gunung baru yang muncul di kaldera karena adanya aktivitas vulkanik. Gunung terakhir meletus 2009 dan menciptakan kawah baru di sisi timur.

Ketua Tim Penulis: Ahmad Arif
Tim Penulis: Indira Permanasari, Agung Setyahadi, Agustinus Handoko, Cornelius Helmy Herlambang


KOMPAS - Walaupun relatif jauh dari permukiman, Gunung Barujari yang tumbuh di dalam kaldera Gunung Rinjani juga menyimpan bahaya mematikan. Bencana itu berupa banjir lahar yang mengancam desa-desa di sekitar aliran sungai yang berhulu di Gunung Rinjani ini.

Pada 8 Juni hingga 11 Agustus 1994, Gunung Barujari meletus hebat. Letusan ini disusul hujan lebat di puncak Gunung Rinjani pada bulan-bulan berikutnya, dan pada 3 November 1994, banjir lahar menyapu desa-desa di sepanjang Sungai Tanggik, Lombok Timur, yang berhulu di Gunung Rinjani. Bencana itu menelan 31 korban jiwa dan tujuh lainnya menderita luka berat. Banjir juga merusak ribuan hektar lahan pertanian, saluran irigasi, dan bendungan. Desa yang terparah disapu banjir lahar itu ialah Mamben Daya dan Mamben Lauk, Apittaik, Kembangkerang, Aikmel Daya, dan Aikmel.

Kemah (62), mantan guru SDN Semper Aik Perapa, mengisahkan, saat itu cuaca di desanya panas terik. Namun, mendung terlihat menggelayut di sekitar puncak Gunung Rinjani. ”Tiba-tiba pohon kelapa tampak seperti berjalan dari arah hulu Sungai Tanggek,” kata Kemah, yang saat kejadian berada di depan sekolahnya, sekitar 200 meter dari sungai.

Ia panik karena saat itu banyak warga dan anak didiknya tengah berada di sungai. Kemah lalu berteriak untuk memberi peringatan, tetapi terlambat. ”Delapan anak didik saya tewas terseret banjir lahar,” ujarnya.

Muhaimah (27), warga Aik Perapa lainnya, mengatakan, dia tengah di pinggir saat tiba-tiba mendengar suara gemuruh sangat keras dari hulu sungai. Ia kemudian bergegas naik ke tebing sungai. Hanya sekitar lima menit setelah dia naik ke tebing, banjir lahar menyapu sungai. ”Saya berhasil menyelamatkan diri, tapi kedua teman saya hilang dan akhirnya ditemukan tewas,” tuturnya.

Petaka itu juga masih diingat Suhar (60), warga Aikmel Utara. Waktu itu, dia baru saja mendapatkan kabar, banjir lahar telah melanda Desa Aik Perapa yang berada di hulu. Dia segera mengumumkan adanya banjir lahar itu melalui pengeras suara di masjid agar warga menjauh dari sungai.

Sebagian warga yang tengah mandi dan mencuci di pinggir sungai bergegas naik ke tebing setinggi 8 meter. Benar saja, tak sampai 15 menit setelah pengumuman disampaikan, banjir lahar menyapu deras desanya.

Heryadi Rahmat dari Museum Geologi, Bandung, mengatakan, letusan Gunung Barujari tidak secara langsung membahayakan warga di sekitar Gunung Rinjani. ”Tetapi, kita mengkhawatirkan banjir lahar yang bisa datang tiba-tiba,” katanya.

Ikuti perkembangan Ekpedisi Cincin Api di: www.cincinapi.com atau melalui facebook: ekspedisikompas atau twitter: @ekspedisikompas